Kanker Kolorektal

Kanker Kolorektal

 +62 822 7788 1868

Kanker kolorektal adalah jenis kanker yang umum terjadi di antara pria dan wanita di Malaysia. Kanker kolorektal, juga dikenal sebagai kanker usus, kanker usus besar atau kanker dubur. Kesadaran masyarakat akan meningkatnya insiden kanker kolorektal masih rendah.

Kanker kolorektal dimulai pada usus besar atau dubur. Biasanya dimulai dengan pembentukan jaringan normal pada dinding usus besar atau rektum, yang menjadi polip (pertumbuhan pra-kanker). Seiring waktu, beberapa polip ini dapat tumbuh dalam ukuran, melalui perubahan sel menjadi kanker.

Gejala

Gejala kanker kolorektal mungkin ringan atau tidak terlihat selama tahap awal penyakit, meskipun mungkin ada beberapa tanda peringatan dini.

Tanda-tanda peringatan dini dari gejala kanker kolorektal:

  • Penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan
  • Nyeri perut secara persisten
  • Kotoran yang kecil (Kotoran yang tipis)
  • Pendarahan dubur, baik warna merah terang atau gelap
  • Anemia yang disebabkan oleh defisiensi zat besi akibat perdarahan kronis
  • Tenesmus, yaitu perasaan bahwa Anda harus mengosongkan usus, tetapi tidak ada yang keluar

Pada stadium lanjut, gejala kanker kolorektal dapat meliputi:

  • Mual
  • Muntah
  • Nafsu makan berkurang
  • Penurunan berat badan yang tidak terkendali
  • Penurunan kondisi fisik
  • Nyeri perut / obstruksi kembung / usus

Faktor risiko

Kondisi tertentu membuat seseorang lebih rentan terkena kanker kolorektal. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko atau mungkin mengindikasikan bahwa seseorang perlu berhati-hati terhadap kanker kolorektal, akan tetapi bukan berarti Anda akan terserang penyakit ini.

Faktor risiko yang berhubungan dengan perkembangan kanker kolorektal meliputi:

  • Riwayat pribadi mengenai polip atau kanker kolorektal
  • Riwayat keluarga mengenai kanker kolorektal
  • Riwayat kanker radang usus
  • Riwayat keluarga mengenai kanker payudara, ovarium atau uterus
  • Makan makanan seperti daging merah, daging olahan, lemak dan rendah serat
  • Merokok dan minum alkohol

Pemeriksaan dan Diagnosa

Skrining untuk kanker kolorektal digunakan untuk mendeteksi kanker sebelum ada gejala. Seseorang yang ingin melakukan skrining kanker kolorektal perlu menemui spesialis untuk menentukan risiko dengan pemeriksaan klinis dan fisik secara lengkap. Spesialis kami akan mengidentifikasi risiko dan menentukan tingkat tindak lanjut yang mungkin dibutuhkan.

Spesialis kanker kolorektal kami menggunakan berbagai tes dan alat yang dirancang untuk mendiagnosis kanker kolorektal, mengevaluasi penyakit, dan merencanakan perawatan individual. Tes diagnostik meliputi:

  • Fecal occult blood test (FOBT) / Fecal Immunochemical test (FIT) – Untuk mendeteksi darah tersembunyi atau produk sampingan dari darah yang terdegradasi di feses, dimana tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.
  • Sigmoidoskopi – Untuk memeriksa bagian bawah usus besar.
  • Kolonoskopi – Tabung tipis dan fleksibel dengan kamera video yang terpasang di ujungnya dimasukkan melalui anus dan masuk ke rektum dan usus besar, untuk memeriksa polip atau apa pun yang tidak biasa yang mungkin ada di dalam usus besar atau rektum Anda.
  • Biopsi – Prosedur untuk mengambil sampel jaringan, digunakan untuk menentukan apakah ada sel jaringan yang bersifat kanker atau prekanker. Selama prosedur kolonoskopi, alat khusus juga dipasang di ujung yang tipis dan fleksibel untuk sampel jaringan snip.
  • Tes darah – Kanker kolorektal sering berdarah di usus besar atau rektum, penderita kanker ini dapat menjadi anemia. Tes darah lengkap (CBC) dapat menunjukkan bahwa perdarahan mungkin terjadi. Fungsi ginjal dan hati, serta penanda tumor, dapat diukur untuk setiap kelainan. Beberapa penanda tumor dapat meningkat pada kanker kolorektal.
  • Ultrasonografi – Ultrasonografi adalah pemindaian yang menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar rinci organ internal untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar.
  • PET-CT Scan – PET-CT Scan adalah tes pencitraan di mana obat radioaktif (radiotracer) diberikan kepada orang tersebut untuk membantu mengungkapkan bagaimana jaringan dan organ berfungsi. Pelacak akan berkumpul di daerah usus besar atau rektum Anda yang memiliki tingkat aktivitas kimia yang lebih tinggi, yang sesuai dengan bidang penyakit. Pemindaian pencitraan ini kadang-kadang dapat menemukan kanker sebelum muncul pada tes pencitraan lain.

Discovery ™  IQ PET-CT di Beacon Hospital memungkinkan:

  • Akurasi tinggi dan pemindaian cepat yang meningkatkan kenyamanan pasien dan memungkinkan napas lebih pendek.
  • Kualitas gambar yang sangat baik
  • Mengurangi Dosis Radiotracer yang menurunkan paparan radiasi kepada pasien.
  • MRI – Pemindaian MRI menggunakan medan magnet untuk menghasilkan gambar tubuh yang terperinci, dan dapat digunakan untuk mengukur ukuran tumor. Pewarna unik (media kontras) diberikan ke dalam vena sebelum pemindaian untuk melihat detail lebih baik. Ini sangat membantu terutama dalam perencanaan operasi pada kanker dubur.

Tahapan kanker usus

Stadium 0 – Kanker belum menyebar di luar lapisan dalam (mukosa) usus besar atau dubur.

Stadium I – kanker telah menyebar ke dinding usus, melalui mukosa dan ke submukosa.

Stadium IIA – kanker telah menyebar ke lapisan terluar usus besar atau dubur, tetapi belum menyebar keluar.

Stadium IIB – kanker telah menyebar melewati dinding usus besar atau rektum, tetapi belum menyebar ke jaringan, organ atau kelenjar getah bening di sekitarnya.

Stadium IIC – kanker telah menyebar melewati dinding usus besar atau rektum, dan telah menyebar ke jaringan atau organ di sekitarnya, tetapi belum menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya atau organ yang jauh.

Stadium IIIA – kanker telah menyebar melewati dinding usus besar atau dubur, dan mungkin telah tumbuh ke dalam otot. Kanker telah menyebar hingga tiga kelenjar getah bening di dekat lokasi tumor primer.

Stadium IIIB – kanker telah menyebar melewati lapisan terluar usus besar atau dubur, dan mungkin telah menyebar ke organ atau jaringan terdekat. Kanker telah menyebar hingga tiga kelenjar getah bening di dekat sumber, tetapi belum menyebar ke organ yang jauh.

Stadium IIIC – kanker telah menyebar melewati lapisan terluar dari usus besar atau rektum, dan mungkin telah menyebar ke empat atau lebih kelenjar getah bening di dekat situs asli. Kanker juga telah menyebar ke organ terdekat.

Stadium IVA – kanker mungkin atau mungkin tidak menyebar melewati lapisan terluar usus besar atau rektum, atau bahkan kelenjar getah bening di sekitarnya, tetapi telah menyebar ke satu organ yang berbeda.

Stadium IVB – kanker mungkin atau mungkin tidak menyebar melewati lapisan terluar dari usus besar atau rektum, atau bahkan kelenjar getah bening di sekitarnya, tetapi telah menyebar ke lebih dari satu organ yang berbeda.

Pengobatan

Seperti kanker lainnya, pengobatan kanker kolorektal akan ditentukan oleh lokasi dan tingkat penyakit yang eksplisit.

  • Pembedahan Kolon – Pengobatan paling umum untuk kanker kolorektal. Ini bertujuan untuk menghilangkan tumor, bagian dari usus sehat dan kelenjar getah bening di dekatnya. Setelah operasi untuk kanker kolorektal, beberapa pasien mungkin memerlukan kemoterapi untuk mengurangi risiko kanker kembali.

Polipektomi – Prosedur non-invasif yang digunakan untuk mengeluarkan polip dari dalam usus besar. Polip merupakan jaringan-jaringan yang aneh. Prosedur ini biasanya dilakukan bersamaan sebagai kolonoskopi.

Laparoskopi – Prosedur non-invasif yang melibatkan tabung tipis (laparoskop) dimasukkan ke dalam perut melalui sayatan kecil.

Colectomy – Prosedur yang melibatkan pengangkatan setiap bagian dari usus besar.

  • Kemoterapi – Pilihan perawatan yang paling umum untuk pasien dengan stadium III atau stadium IV. Obat kemoterapi diberikan untuk menghancurkan sel kanker atau menghambat kemampuan mereka untuk tumbuh dan berkembang biak.

Jenis obat kemo:

  • Alkylating agent adalah jenis obat kemo yang mampu merusak DNA sel kanker untuk memastikan bahwa sel tidak membuat lebih banyak salinannya.
  • Topoisomerase inhibitor adalah senyawa yang dapat memblokir enzim manusia yang berkontribusi pada pertumbuhan sel kanker.
  • Antitumor antibiotik adalah obat antikanker yang mampu memperlambat atau menghentikan pertumbuhan sel kanker.
  • Antimetabolit adalah obat kemo yang mampu mengganggu lebih dari satu enzim yang diperlukan untuk pertumbuhan DNA di dalam sel kanker.
  • Mitotic inhibitor adalah jenis obat kemo yang mampu menghentikan tubuh dari menghasilkan protein yang berkontribusi terhadap pertumbuhan sel kanker.
  • Kortikosteroid adalah steroid buatan manusia yang digunakan untuk membantu mengurangi efek samping kemoterapi. 
  • Radioterapi – Radioterapi sinar eksternal atau bahan radioaktif yang ditempatkan langsung di dekat sel kanker. Untuk kanker dubur, radiasi sinar eksternal adalah bentuk radioterapi yang paling umum. Ini sering digunakan dalam kombinasi dengan kemoterapi sebelum operasi untuk mengurangi risiko kambuhnya penyakit. Terapi Radiasi Sinar Eksternal (EBRT), yang biasanya diberikan oleh mesin yang disebut akselerator linier memfokuskan sinar-X berenergi tinggi dari luar tubuh ke bagian tumor.

Sistem Radioterapi Halcyon di Beacon Hospital memungkinkan:

  • Dosis sinar-X yang cepat dan tepat dikirimkan ke setiap tumor dengan akurasi tinggi selama sesi perawatan minimum
  • Mengurangi dosis radiasi yang tidak diinginkan, sehingga meminimalkan efek samping

Tidak seperti sistem radiasi lainnya, teknologi Halcyon bisa secepat 1 menit plus. Gantry-nya berputar 4 kali lebih cepat dari akselerator linier standar dan multi-leaf collimator (MLC) dapat bergerak dua kali lebih cepat daripada MLC tradisional. Semua fitur ini membantu dalam meningkatkan waktu yang dibutuhkan untuk merawat pasien.

TrueBeam 2.7 Sistem Bedah Radio / Radioterapi di Beacon Hospital menawarkan:

  • Radioterapi Definisi Tinggi dan Radiosurgery HyperArc ™

Sistem Radioterapi berdefinisi tinggi HyperArc™ merupakan langkah maju yang signifikan untuk Radiosurgery berbasis Linac berkualitas tinggi, dengan pengiriman perawatan Stereotactic Radiosurgery (SRS) non-coplanar yang mudah. HyperArc™ dapat menyinari banyak tumor pada saat yang sama tanpa memposisikan ulang pasien, yang memberikan manajemen gerakan pasien yang lebih baik sambil menghemat waktu untuk pasien dan tim klinis. HyperArc™ memastikan spesialis mencapai distribusi dosis yang sangat kompak secara konsisten dan efisien dengan tetap menjaga keselamatan pasien.

  • Terapi Bertarget – Terapi bertarget mengarahkan obat atau zat lain yang dibuat khusus (mis. Protein sistem kekebalan yang dikembangkan di laboratorium) untuk menyerang sel kanker. Terapi yang ditargetkan dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan perawatan lain, seperti kemoterapi.
  • Imunoterapi – Suatu jenis perawatan yang menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker dengan merangsang sistem kekebalan untuk membantu melakukan tugasnya dengan lebih efektif. Misalnya, obat yang disebut inhibitor pos pemeriksaan dapat digunakan untuk orang-orang yang sel kanker kolorektalnya telah diuji positif untuk perubahan gen spesifik, seperti tingkat ketidakstabilan mikrosatelit (MSI-H) yang tinggi, atau perubahan pada salah satu gen perbaikan ketidakcocokan (MMR) gen . Imunoterapi dapat digunakan untuk mengobati beberapa orang dengan kanker kolorektal lanjut.
Lihat Semua Paket Pemeriksaan Kembali ke Jenis Kanker