Apa itu Layanan Ortogeriatri?

Orthogeriatric Service (OGS) merupakan kerja sama antara departemen kedokteran ortopedi dan geriatri. Tujuan utamanya adalah untuk memberikan perawatan khusus kepada pasien lanjut usia yang menderita patah tulang kerapuhan khususnya patah tulang pinggul atau jenis masalah ortopedi lainnya. Fraktur pinggul yang rapuh bisa sangat merugikan bagi pasien lanjut usia, yang mungkin sudah memiliki penyakit penyerta yang dapat mempersulit pemulihan.

Tim multidisiplin, yang terdiri dari ahli bedah ortopedi, perawat, ahli gizi, apoteker, ahli geriatri, fisioterapis, spesialis rehabilitasi, dan terapis okupasi, bekerja sama untuk memberikan perawatan gabungan terbaik kepada pasien. Upaya kolaboratif ini bertujuan untuk meminimalkan risiko pembedahan dan mendukung pasien dalam mencapai pemulihan optimal.

Aplikasi Praktis Perawatan Ortogeriatri

Layanan ortogeriatri menggunakan pendekatan multidisiplin untuk mengatasi masalah ortopedi pada populasi geriatri seperti patah tulang akibat kerapuhan, artritis, dan masalah tulang belakang degeneratif. Kondisi medis yang terjadi bersamaan atau mendasari seperti hipertensi dan diabetes perlu dinilai dan ditangani sebelum prosedur pembedahan apa pun untuk mengoptimalkan kondisi pasien dan meminimalkan risiko terkait pembedahan atau anestesi. Layanan ortogeriatrik cocok untuk menangani kondisi berikut:

Osteoartritis

Layanan ortogeriatri menggunakan pendekatan multidisiplin untuk mengatasi masalah ortopedi pada populasi geriatri seperti patah tulang akibat kerapuhan, artritis, dan masalah tulang belakang degeneratif. Kondisi medis yang terjadi bersamaan atau mendasari seperti hipertensi dan diabetes perlu dinilai dan ditangani sebelum prosedur pembedahan apa pun untuk mengoptimalkan kondisi pasien dan meminimalkan risiko terkait pembedahan atau anestesi. Layanan ortogeriatrik cocok untuk menangani kondisi berikut:

Infeksi kaki diabetik

Suatu kondisi umum yang mempengaruhi pasien dengan diabetes mellitus. Jika diabetes tidak terkontrol dengan baik dan pada saat yang sama pasien mengalami cedera ringan atau lecet pada kulit, infeksi bakteri akan terjadi dan menyebabkan infeksi kaki diabetik. Banyak yang mungkin memerlukan intervensi bedah atau penanganan luka secara teratur untuk menghilangkan infeksi sebelum menjadi lebih buruk. Namun diabetes perlu dikontrol dengan baik dan harus berada dalam kondisi yang paling optimal agar luka dapat disembuhkan.

Osteoporosis

Ini adalah epidemi yang tidak bersuara, yang ditandai dengan penurunan kepadatan dan kualitas tulang yang membuat seseorang rentan terhadap patah tulang akibat kerapuhan. Hal ini sering diabaikan karena sering dianggap sebagai proses penuaan alami. Osteoporosis dapat dicegah dan diobati jika didiagnosis sejak dini. Hal ini membantu mengurangi risiko patah tulang akibat kerapuhan yang dapat terjadi dengan cedera minimal atau secara spontan.

Masalah tulang belakang ‘lumbal degeneratif’ terkait usia

Kondisi ini sangat umum terjadi pada orang lanjut usia. Banyak yang mengalami spondylosis lumbal, stenosis tulang belakang lumbal (penyempitan saluran tempat saraf melewatinya), spondylolisthesis (ketidakstabilan tulang belakang lumbal yang mungkin memerlukan perawatan gabungan dari layanan ortogeriatrik terutama jika mereka perlu menjalani intervensi bedah.

Fraktur kerapuhan

Fraktur kerapuhan terjadi pada individu berusia 50 tahun atau lebih karena terjatuh dari ketinggian berdiri atau kurang. Banyak pasien tidak menyadari osteoporosis yang mendasarinya. 1 dari 3 wanita dan 1 dari 5 pria akan

mengalami patah tulang akibat osteoporosis. Fraktur kerapuhan, khususnya patah tulang pinggul, memiliki morbiditas dan mortalitas tertinggi. Perhatian tepat waktu dari tim ortogeriatri sangat penting untuk patah tulang pinggul. Di seluruh dunia, disarankan untuk mengoptimalkan kondisi medis yang mendasarinya dan mempersiapkan pasien untuk operasi dalam waktu 24 hingga 48 jam.

Rehabilitasi pasca operasi segera untuk memfasilitasi ambulasi dan mobilitas pasien sangat penting untuk meminimalkan komplikasi. Pencegahan jatuh, penguatan otot, koordinasi, dan latihan keseimbangan, yang merupakan bagian integral dari model perawatan ortogeriatri, sangatlah penting.

Pendekatan Spesialis Multidisiplin

Perawatan ortogeriatri menggabungkan pendekatan kedokteran ortopedi dan geriatri, memberikan perawatan komprehensif dan khusus untuk lansia yang menderita kondisi ortopedi dan patah tulang karena kerapuhan. Perawatan ortogeriatri juga mencakup rehabilitasi, nasihat diet, asuhan keperawatan, pencegahan jatuh, pengobatan osteoporosis dan sarcopenia (kehilangan massa otot, kekuatan dan fungsi otot).

Pendekatan multidisiplin ini bertujuan untuk mengatasi kebutuhan dan tantangan klinis yang dihadapi oleh lansia, dengan mempertimbangkan perubahan fisiologis terkait usia, kondisi medis, dan keterbatasan fungsional. Tujuan utamanya adalah untuk memastikan para lansia menerima perawatan terbaik, untuk mengurangi segala risiko yang mungkin timbul akibat pembedahan dan anestesi.

Penilaian komprehensif akan dilakukan untuk mengevaluasi:

Riwayat Kesehatan

Fungsi Kognitif

Pergerakan

Dukungan Sosial

Penilaian ini membantu mengidentifikasi kondisi medis mendasar, kerapuhan atau kelemahan tulang yang mungkin berdampak pada pemulihan dan rehabilitasi pasien. Setelah penilaian selesai, rencana perawatan yang dipersonalisasi dikembangkan, dengan mempertimbangkan kebutuhan dan tujuan spesifik pasien. Ini mungkin melibatkan:

Intervensi Bedah/Tanpa Pembedahan

Manajemen Paib

Ulasan Pengobatan

Strategi Rehabilitasi

Pencegahan Jatuh

Menu Diet Yang Disarankan

Sepanjang proses pengobatan, manajemen bersama antara ahli bedah ortopedi, ahli geriatri, dan spesialis lainnya dipertahankan untuk memastikan pemulihan yang lancar. Kolaborasi ini membantu mengatasi tidak hanya cedera ortopedi namun juga kesejahteraan pasien secara keseluruhan, termasuk pengelolaan:

    • Kondisi medis lainnya,
    • Pencegahan komplikasi,
    • Optimalisasi pemulihan fungsional.

Tim Ortopedi dan Pakar Geriatri

Populasi dunia semakin menua, namun ekspektasi terhadap kualitas hidup semakin tinggi. Memberikan layanan terpadu dan holistik kepada populasi lanjut usia sangatlah penting. Kondisi muskuloskeletal kronis dan degeneratif menjadi lebih umum terjadi di negara-negara industri, sehingga berdampak besar pada kualitas hidup populasi lansia. Pendekatan terpadu ini mengatasi permasalahan terkait kondisi medis dan ortopedi dengan hasil fungsional terbaik.

Pada orang lanjut usia dengan penyakit muskuloskeletal, perawatan ortogeriatri dapat meningkatkan diagnosis tepat waktu, perawatan sebelum dan sesudah operasi yang optimal, serta pemulihan fungsional. Menyadari permasalahan kompleks dari fisiologi penuaan, dokter yang merawat harus menyadari alternatif efektif selain analgesik, sedasi prosedural, dan pencitraan definitif untuk memfasilitasi manajemen bedah dini dan pemulihan pasca operasi.

Untuk memberikan pendekatan sistematis dan perawatan terbaik kepada pasien kami pada kelompok usia yang lebih tua, Rumah Sakit Beacon berfokus pada penyediaan perawatan perawatan akut yang ahli untuk pasien dengan masalah ortopedi, perencanaan pemulangan yang tepat, osteoporosis, sarkopenia, dan strategi pencegahan jatuh.

Integrasi FLS yang Mulus

Sebagai pelopor Layanan Penghubung Fraktur (FLS) di Malaysia, Rumah Sakit Beacon mengintegrasikan program FLS kami yang bersertifikasi internasional ke dalam layanan ortogeriatri kami. FLS menyediakan program pencegahan patah tulang sekunder untuk individu berusia di atas lima puluh tahun, dengan indeks kerapuhan patah tulang terkait osteoporosis. Tim ortogeriatri menyediakan perawatan akut untuk patah tulang, rehabilitasi pasca patah tulang yang tepat dan pengobatan osteoporosis yang mendasarinya serta pencegahan jatuh. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi risiko patah tulang lebih lanjut yang membawa morbiditas dan mortalitas lebih tinggi.

Layanan Penhubung Fraktrur, FLS, Beacon Hospital

Jadwalkan Janji Temu Sekarang

Untuk informasi lebih lanjut atau untuk membuat janji,

Email:
info@beaconhospital.com.my
Whatsapp:
+6012 328 6913
Jam Kerja:
Dari Senin hingga Jumat:
8:30 Pagi hingga 6:00 Sore
Hubungi tim Medis Kami