Skip to main content
search

Patah tulang pinggul berhubungan erat dengan kejadian terjatuh pada orang lanjut usia, dan sayangnya memiliki risiko tinggi terhadap kecacatan dan kematian.

Diperkirakan pada tahun 2050, enam juta patah tulang pinggul akan terjadi setiap tahunnya, dan setengahnya terjadi di Asia akibat tsunami perak yang diperkirakan akan melanda wilayah ini pada dekade mendatang.

Fraktur karena kerapuhan mempengaruhi orang lanjut usia di seluruh dunia.

Namun, karena orang Asia pada umumnya memiliki kerangka tulang yang lebih kecil dan massa tulang yang lebih sedikit, kita lebih rentan terhadap penyakit tersebut.

Kesadaran kita akan kesehatan tulang juga kurang karena kita tidak tertarik untuk memandang penyakit tulang (misalnya osteoporosis atau melemahnya tulang) sebagai penyakit kronis tidak menular.

“Sebagian besar pemerintah mengkhawatirkan diabetes, kesehatan kardiovaskular, hipertensi, kanker, bahkan demam berdarah, namun patah tulang pada orang lanjut usia bukanlah fokusnya, meskipun kita melihat semakin banyak orang lanjut usia yang menderita patah tulang,” keluh konsultan ahli bedah ortopedi Datuk Dr Lee Joon Kiong.

Apa yang tidak disadari oleh banyak orang adalah bahwa patah tulang belakang sebenarnya adalah patah tulang yang paling umum terjadi pada lansia di seluruh dunia.

Yang lebih menakutkan adalah hal itu bisa terjadi tanpa terjatuh.

Kata Dr Lee: “Sangat menakutkan bahwa 80-90% patah tulang belakang dapat terjadi ketika Anda bersin, batuk, membungkuk ke depan untuk mengangkat cucu Anda atau membawa sesuatu yang ringan.”

Tiba-tiba, Kraak, punggungmu sakit parah—tidak sama dengan terpelesetnya cakram atau lempengan sendi.

Atau pada kelompok usia 50-an yang sedikit lebih muda, mereka mulai menjadi lebih pendek atau mengembangkan punggung bungkuk (juga dikenal sebagai punuk janda) tanpa cedera apa pun.

Tulang punggungnya rapuh, tulang belakang mulai runtuh di beberapa segmen dan nyeri punggung mulai terasa, meski mungkin tidak akut.

Seringkali, pasien mengobati dirinya sendiri dan menganggapnya sebagai bagian dari proses penuaan.

Jika pasien pergi ke rumah sakit, mereka kebanyakan dirawat sebagai pasien rawat jalan dan diberikan obat-obatan atau korset, atau dirujuk ke fisioterapis.

Begitu rasa sakitnya reda dan bisa berjalan, mereka tidak kembali ke rumah sakit, sehingga “terbengkalai” karena tidak ada yang memeriksa kesehatan tulangnya.

Mereka pun tidak menyadari jika mereka terkena osteoporosis.

Data menunjukkan bahwa patah tulang belakang memiliki tingkat kecacatan dan kematian yang sama dengan patah tulang pinggul, namun patah tulang pinggul meninggal lebih awal.

“Patah tulang pinggul memerlukan pembedahan-itulah sebabnya statistik dapat diperoleh dengan mudah,” kata Dr Lee.

Pada patah tulang belakang, dampaknya baru terlihat satu atau dua tahun kemudian, ketika pasien terjatuh dan mengalami patah tulang pinggul.

Pinggulnya sudah diperbaiki, tapi sayangnya, osteoporosis yang mendasarinya tidak diobati.

Setelah kami operasi, kami juga perlu membuat tulang mereka lebih kuat.

Mengoptimalkan kesehatan

Di sinilah perawatan ortogeriatri – sebuah pendekatan yang berfokus pada penilaian komprehensif, pengobatan dan rehabilitasi pasien lanjut usia yang mengalami cedera ortopedi – berperan.”

Tim layanan kesehatan multidisiplin harus terdiri dari ahli bedah ortopedi; dokter geriatri atau dokter keluarga; ahli diet; spesialis rehabilitasi. atau fisioterapis; dan spesialis lainnya sesuai kebutuhan, untuk memastikan kesehatan pasien tetap optimal sebelum dan sesudah operasi.

“Ketika lansia datang ke rumah sakit karena patah tulang, mereka sudah menderita berbagai penyakit, sehingga menempatkan mereka pada risiko tinggi untuk menjalani operasi.

Katakanlah seorang pria berusia 80 tahun mengalami nyeri tulang yang terus-menerus dan berkonsultasi dengan ahli bedah ortopedi yang memberi tahu dia bahwa dia memerlukan pembedahan.

“Pasien dirawat, dan idealnya, ia juga harus diperiksa oleh dokter atau ahli geriatri karena mereka perlu memilah dan menstabilkan semua masalah medisnya untuk mengurangi komplikasi pasca operasi.”

“Semakin lama dia tinggal di bangsal dan berbaring, semakin cepat kesehatannya memburuk.

“Dia juga stres, terpengaruh secara psikologis dan mengalami depresi.

”Dia perlu segera dimobilisasi untuk mencegah komplikasi dan dipulangkan ke lingkungan yang dia kenal.

“Namun, semua hal ini dapat dicegah dengan perawatan gabungan dari tim ortogeriatri,” kata Dr Lee.

Konsep ini umum di negara-negara barat, namun baru di Asia karena hanya ada sedikit dokter geriatri di sana.”

Perawatan ortogeriatri saat ini hanya tersedia di beberapa rumah sakit umum di Malaysia karena banyak rumah sakit tidak memiliki departemen geriatri, meskipun beberapa ahli bedah ortopedi dan dokter penyakit dalam berusaha mengisi kekosongan tersebut.

Beberapa rumah sakit swasta juga sedang berupaya mendirikan unit semacam itu.

Dia mengakui: “Banyak dari kita, ahli bedah ortopedi, mengetahui bahwa pasien lanjut usia mempunyai penyakit osteoporosis, namun sayangnya, kita tidak mengobatinya, mengatakan bahwa kita terlalu sibuk, tidak punya waktu, dan lain-lain, dan itu buruk.

“Ini telah menjadi masalah di seluruh dunia dan saya merasa tugas saya adalah mengubah pola pikir mereka.

“Kalau sibuk, tidak masalah, setidaknya rujuk pasien ke dokter atau dokter spesialis geriatri untuk penanganan lebih lanjut.
” Jangan simpan pasien sendirian, teruskan!

“Inilah salah satu alasan mengapa pasien lanjut usia sering mengalami patah tulang akibat kerapuhan.”

“Dan ketika melakukan operasi elektif seperti penggantian sendi pada pasien non-patah tulang, ahli bedah harus melakukan pemindaian kepadatan tulang terlebih dahulu.

”Jika pasien menderita osteoporosis, mereka harus segera diberi obat dan menunggu satu tahun sebelum melakukan operasi.

“Jika rasa sakitnya sangat parah dan mereka tidak dapat menahannya, kami melakukan operasi terlebih dahulu, kemudian mengobati kondisi yang mendasarinya.

“Implan membutuhkan tulang yang sehat dan kuat untuk diduduki, jika tidak maka akan kendur.”

“Jika pasien terjatuh, mereka akan mengalami patah tulang di sekitar implan dan kami harus mengulangi seluruh operasi lagi,” jelas Dr Lee.

Pasien-pasien ini juga memerlukan perawatan ortogeriatrik.”

Mendapatkan dokter untuk bergabung

Beberapa tahun yang lalu, Dr Lee dan beberapa ahli bedah ortopedi mendirikan Jaringan Optimasi Kesehatan Tulang Malaysia (MyBone) untuk mendidik semua ahli bedah ortopedi tentang pentingnya pengobatan osteoporosis dan menganjurkan tanggung jawab untuk menilai kesehatan tulang.”

“Kami berharap melalui sosialisasi konsep ini, setiap ahli bedah ortopedi akan lebih proaktif dalam memperhatikan dan mengobati osteoporosis, sehingga meningkatkan angka pengobatan dan mengurangi terjadinya patah tulang dan patah tulang sekunder,” ujarnya.

Menurut pedoman Masyarakat Internasional untuk Densitometri Klinis, yang diikuti oleh Malaysia, wanita di atas 65 tahun dan pria di atas 70 tahun harus menjalani pemindaian kepadatan tulang (dikenal sebagai pemindaian Dexa) untuk mengukur kepadatan mineral tulang dan pengeroposan tulang.

Pasien muda yang menderita rheumatoid arthritis dan pernah menggunakan steroid sebelumnya, atau mereka yang memiliki riwayat patah tulang pinggul dan indeks massa tubuh (BMI) 19 atau lebih rendah, juga harus menjalani tes lebih awal.”

Jika skornya rendah, dokter akan meresepkan obat osteoporosis yang terbagi dalam tiga kategori:

  • Obat untuk merangsang pertumbuhan tulang (Le. agen pembentuk tulang orteriparatide, yaitu bentuk sintetis dari hormon paratiroid).
  • Obat-obatan untuk mengurangi pengeroposan tulang (yaitu obat anti-resorptif).
  • Obat aksi ganda yang merangsang pembentukan tulang dan mengurangi pengeroposan tulang.”

Kesesuaian obat, baik dalam bentuk tablet maupun suntikan, tergantung profil pasien.

Mereka yang menggunakan obat teriparatide dan obat aksi ganda akan dialihkan ke obat anti-resorptif setelah jangka waktu tertentu, yang biasanya kurang dari lima tahun, karena kecilnya risiko membuat tulang menjadi sangat keras hingga bisa retak.”

Banyak dokter spesialis yang dapat memberikan obat-obatan ini kepada pasiennya, namun Dr Lee mengatakan bahwa yang terbaik adalah dokter layanan primer terus memantau pasiennya.

Obat apa pun yang Anda berikan, pastikan pasien memiliki kadar kalsium dan vitamin D yang cukup, jika tidak, obat-obatan ini tidak akan bekerja sesuai keinginan Anda.

“Semua gizi yang mereka ambil haruslah juga harus mencakup protein.

“Setelah satu tahun, kami mengulangi pemindaian Dexa untuk memeriksa perkembangannya, namun pasien biasanya melaporkan rasa sakitnya berkurang setelah beberapa bulan,” katanya.

Sedangkan untuk olahraga, Dr Lee merekomendasikan gerakan lambat seperti tai chi atau qigong, yang dikombinasikan dengan latihan kekuatan, disesuaikan dengan kemampuan individu.

Pasien harus menerima bahwa mereka harus menggunakan obat-obatan ini selama sisa hidup mereka.

“Mereka tidak bisa berhenti karena kepadatan tulang akan turun lagi.

“Menariknya, mereka tidak mengeluh tentang penggunaan obat diabetes, penyakit jantung, atau stroke, namun ketika Anda memberi tahu mereka bahwa obat osteoporosis harus diminum dalam jangka panjang, mereka protes.

“Mereka menganggap patah tulang adalah bagian alami dari penuaan dan tidak lagi memerlukan pengobatan.

“Itu adalah persepsi yang sangat salah dan harus kita perbaiki,” katanya.

Meskipun obat-obatan ini mahal, perusahaan farmasi terkadang menawarkan penawaran khusus, misalnya. beli dua, dapatkan satu gratis, dan tersedia juga versi generik.

Dr Lee menyimpulkan: “Pada akhirnya, kami tidak ingin para lansia meninggal karena luka di tempat tidur. Kami ingin mereka juga menikmati lima hingga 10 tahun terakhir kehidupan mereka. Osteoporosis dapat dicegah, jadi mari kita lakukan upaya bersama.”

Dokter Unggulan:

Dato Dr Lee Joon Kiong

Konultan Ahli Bedah Ortopedi

Jadwalkan Pertemuan
Close Menu