Skip to main content
search
dr tho lye mun, feminine, beacon hospital indonesia

Artikel ini diterjemahkan dari Majalah 风采 Feminine, yaitu salah satu Majalah Wanita tentang Gaya Hidup & keperluannya. Dalam  风采 Feminine edisi November 2023, tepatnya pada halaman 66 hingga 69 menampilkan wawancara Dr. Tho Lye Mun dengan Dr. Low Kai Lee yang berjudul ‘Tidak merokok, tidak minum alkohol, tidak makan di luar – hati-hati, kanker paru-paru masih bisa menyerang.’

Kanker paru-paru adalah salah satu kanker paling umum di seluruh dunia dengan angka kejadian dan kematian tertinggi, membuatnya mendapat gelar ‘pembunuh kanker nomor satu.’ Karena diagnosis stadium akhir dalam banyak kasus, tingkat kelangsungan hidup 5 tahun jauh lebih rendah dibandingkan kanker paru-paru. untuk kanker umum lainnya seperti kanker payudara dan prostat.

Bulan November adalah ‘Bulan Peduli Kanker Paru-Paru’, dan Lung Cancer Network Malaysia (LCNM) sekali lagi berkolaborasi dengan lembaga layanan kesehatan setempat, organisasi non-pemerintah, dan media untuk menyelenggarakan kegiatan kesadaran kanker paru-paru.

Inisiatif ini bertujuan untuk mempromosikan pengetahuan dan informasi tentang kanker paru-paru, memberikan pemeriksaan kesehatan oleh tenaga kesehatan profesional, dan meningkatkan kesadaran dan perhatian masyarakat terhadap kanker paru-paru melalui serangkaian acara.

Tujuannya adalah untuk mendorong diagnosis dan pengobatan dini, sehingga mengurangi angka kematian akibat kanker paru-paru, memperpanjang hidup, dan menjaga kualitas hidup.

Harus Tahu Tentang Paru-Paru Kita

Lungs, Oxygen, CO2

Paru-paru manusia dapat dianggap sebagai “Kantor Pusat” sistem pernapasan, yang terdiri dari organ dan jaringan seperti spons dan berisi udara. Mereka berfungsi sebagai tempat pertukaran gas antara udara dan darah—mengekstraksi oksigen dari atmosfer dan mengirimkannya ke aliran darah, sekaligus melepaskan karbon dioksida dari darah ke atmosfer. Proses pertukaran ini sangat penting bagi kehidupan.

Ketika sel-sel abnormal (kanker atau ganas) di paru-paru tumbuh dan berkembang biak secara tidak terkendali, terjadi transformasi kanker, yang menyebabkan kanker paru-paru. Tumor mungkin berasal dari paru-paru atau saluran udara (trakea dan bronkus) dan berpotensi menyebar ke kelenjar getah bening atau organ lain.

Penyebaran sel kanker dari satu organ ke organ lain disebut sebagai metastasis, termasuk metastasis paru-paru atau kanker paru sekunder yang berasal dari kanker di organ lain seperti kanker payudara, hati, pankreas, usus besar, atau ginjal, dan lain-lain.

Jenis Kanker Paru-Paru

Jenis kanker paru-paru yang umum dibagi menjadi Kanker Paru-Paru Non-Sel Kecil (NSCLC) dan Kanker Paru-Paru Sel Kecil (SCLC). Sekitar 80% hingga 85% kanker paru-paru merupakan jenis kanker non-sel kecil, sedangkan 15% hingga 20% merupakan kanker paru-paru sel kecil.

Selain itu, terdapat karsinoma paru yang jarang terjadi, terhitung kurang dari 5% kasus, seperti adenokarsinoma, limfoma, dan sarkoma, dan jenis kanker ini cenderung tumbuh lambat.

Subtipe utama kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC) adalah adenokarsinoma (ADC) dan karsinoma sel skuamosa (SQCC). Ada juga kategori yang dikenal sebagai “karsinoma sel besar” (LCC), yang mencakup karsinoma tipikal dan atipikal yang jarang dan sulit didiagnosis.

 

Adenokarsinoma: Bentuk paling umum, berasal dari sel yang memproduksi lendir dan biasanya ditemukan di daerah luar (perifer) paru-paru.

Karsinoma Sel Skuamosa: Timbul dari sel-sel yang melapisi saluran udara (bronkus) dan biasanya terletak di bagian tengah paru-paru.

Stadium Kanker Paru-Paru

Kanker Paru-Paru Non-Sel Kecil
Tahap 1 Tahap 2 Tahap 3
Tumor paru kecil ≤4 cm,

tidak ada metastasis kelenjar getah bening,

penyakit belum menyebar

melampaui paru-paru.

Tumor yang lebih besar (sekitar 3 cm-7 cm) dan/atau

menyebar ke kelenjar getah bening di sisi dada yang sama, tetapi tidak bermetastasis jauh.

Tumor besar (3 cm hingga >7 cm) yang telah menginvasi dinding dada, jantung, saraf, dan/atau kelenjar getah bening (terdapat di ≥1 kelenjar getah bening atau jaringan di sekitarnya), dan telah menyebar ke paru-paru bagian tengah atau berlawanan, namun belum metastasis jauh.
Kanker Paru-Paru Sel Kecil
Tahap awal/lokal Stadium metastatik/lanjut
Kanker ini terlokalisasi di paru-paru dan cukup kecil untuk disembuhkan dengan terapi radiasi. Kanker telah menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh lain, seperti hati, tulang, atau otak, atau terlalu besar/lanjut untuk disembuhkan dengan terapi radiasi.

Gejala Kanker Paru-Paru

  • Batuk yang berlangsung selama 2 hingga 3 minggu dan tampaknya tidak kunjung membaik, atau batuk baru dan berbeda, seperti “batuk perokok”.
  • Batuk Darah atau Dahak Berwarna Karat
  • Nyeri pada dada, terutama saat bernapas, batuk, atau tertawa.
  • Kesulitan bernapas terus-menerus (mengi), napas berisik, atau sesak napas tanpa sebab yang jelas.
  • Suara serak
  • Infeksi pernafasan yang sering atau berulang, seperti bronkitis atau pneumonia.
  • Hilangnya nafsu makan atau penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.
  • Rasa kantuk dan kelelahan yang terus-menerus.
  • Nyeri di dada, bahu, atau punggung

Tanpa Gejala pada Tahap Awal: Kelompok ini berisiko tinggi dan harus waspada

smoking, cigarette, lung cancer

Orang yang berisiko tinggi harus waspada, karena gejala awal kanker paru-paru seringkali tidak kentara, terkadang tidak terlihat, dan dapat disalahartikan sebagai penyakit umum.

Selain itu, gejala infeksi COVID-19 memiliki kemiripan dengan gejala kanker paru-paru. Mengingat kekhawatiran mengenai efek jangka panjang dari kondisi pasca-COVID (Long-Covid), mungkin terdapat kecenderungan bawah sadar untuk mengabaikan atau mengaitkan gejala dengan penyebab non-kanker.

Oleh karena itu, pemeriksaan dini dan rutin merupakan tindakan pencegahan yang diperlukan bagi individu yang berisiko terkena kanker paru, antara lain:

  • Perokok saat ini atau mantan perokok berusia 45 hingga 75 tahun.
  • Individu dengan riwayat merokok yang signifikan (setidaknya 20 bungkus atau lebih riwayat merokok).
  • Bukan perokok dengan riwayat keluarga yang kuat menderita kanker paru-paru.

Orang dengan faktor risiko yang tidak diketahui juga harus mempertimbangkan pemeriksaan kesehatan rutin mulai usia 45 hingga 50 tahun.

Dalam pemeriksaan kesehatan rutin, pemeriksaan darah, tes fungsi paru, dan rontgen dada merupakan langkah awal untuk menilai kesehatan paru, dengan penekanan khusus pada rontgen dada. Rontgen dada dapat mengungkap kelainan seperti tumor atau nodul di paru-paru. Berdasarkan hasil pemeriksaan pendahuluan, dokter akan melanjutkan prosedur diagnostik yang lebih spesifik jika diperlukan

Metode Diagnosis

Saat ini, metode utama yang digunakan untuk mendiagnosis kanker paru-paru meliputi:

 

  • Biopsi: Melibatkan pemeriksaan jaringan hidup, sering kali dilakukan melalui bronkoskopi atau biopsi yang dipandu CT.
  • Computed Tomography (CT) Scan: Memberikan gambar detail yang menampilkan ukuran, bentuk, dan lokasi tumor.
  • Tomografi Emisi Positron (PET): Digunakan untuk mendeteksi area dengan aktivitas metabolisme yang meningkat, membantu mengidentifikasi sel kanker.
  • Pencitraan Resonansi Magnetik (MRI): Menawarkan gambar detail struktur internal, termasuk paru-paru.
  • Pengujian Imunohistokimia dan Molekuler: Digunakan untuk menganalisis protein dan penanda molekuler, membantu dalam identifikasi dan karakterisasi sel kanker.

Tomografi Terkomputasi Dosis Rendah (LDCT)

Tho Lye Mun dan Dr. Low Kai Lee telah menunjukkan bahwa metode pilihan untuk diagnosis dini saat ini adalah tomografi komputer dosis rendah (LDCT).

Dibandingkan dengan pemindaian tomografi komputer tradisional, teknologi baru ini menawarkan keunggulan seperti cepat, tidak menimbulkan rasa sakit, bebas jarum, dan memiliki paparan radiasi yang rendah.

Selain itu, ini memberikan pencitraan detail berkualitas tinggi, sehingga menghilangkan kebutuhan akan puasa dan tes darah.

“Di Malaysia, beberapa rumah sakit pemerintah dan swasta telah mengadopsi metode diagnostik ini, khususnya cocok untuk individu dengan riwayat keluarga dan faktor risiko tinggi lainnya.”

Dengan kemajuan teknologi medis, skrining dan algoritma kecerdasan buatan (AI) telah meningkatkan tingkat deteksi dini kanker paru-paru secara signifikan.

Perangkat lunak AI yang dirancang untuk mendeteksi kanker paru-paru dapat mengidentifikasi kelainan pada sinar-X, sehingga mengarahkan pasien untuk dirujuk lebih lanjut untuk pemindaian LDCT yang lebih detail.

Perlakukan Perawatan

Di era pengobatan presisi, pengobatan kanker menjadi sangat personal.

Rencana pengobatan disesuaikan untuk setiap pasien berdasarkan berbagai pertimbangan, termasuk jenis dan stadium kanker paru-paru, mutasi genetik yang terdapat pada kanker, usia pasien dan kesehatan secara keseluruhan (termasuk kebugaran fisik dan adanya penyakit lain), serta kondisi kesehatan pasien. kekhawatiran pasien dan tujuan/visi pengobatan.

Saat ini, pilihan pengobatan utama untuk kanker paru-paru meliputi pembedahan, terapi radiasi, kemoterapi, terapi target, dan imunoterapi.

Jenis tumor yang berbeda, tingkatan, stadium, dan kondisi pasien secara keseluruhan mungkin memerlukan pendekatan pengobatan yang berbeda.

lung cancer, beacon hospital

Kanker Paru: Pembunuh Kanker Terkemuka di Dunia

Dalam daftar kanker umum global, kanker paru-paru menduduki peringkat kedua setelah kanker payudara. Laporan Kanker Global menunjukkan bahwa terdapat sekitar 2,2 juta kasus baru kanker paru-paru setiap tahunnya, dengan 1,8 juta kematian. Penyakit ini menjadi penyebab utama kematian terkait kanker di seluruh dunia.

Dari segi etnis, insiden kanker paru-paru tertinggi terjadi pada individu keturunan Tionghoa. Berdasarkan gender, meskipun angka kejadian penyakit ini lebih tinggi pada laki-laki dibandingkan perempuan, perempuan yang tidak merokok mempunyai angka kejadian lebih tinggi dibandingkan laki-laki yang tidak merokok.

Pada tahun 2020, data perkiraan kematian akibat kanker menunjukkan 4.509 orang meninggal karena kanker paru-paru, 3.503 orang karena kanker payudara, 2.050 orang karena kanker hati, dan 2.035 orang karena kanker kolorektal. Hal ini berarti angka kematian akibat kanker paru lebih tinggi dibandingkan dengan kanker lainnya.

Di Malaysia, kanker paru-paru merupakan kanker ketiga yang paling umum terjadi, peringkat pertama di antara kanker pada pria dan keempat di antara kanker pada wanita.

Menurut ahli onkologi klinis lokal Dr. Tho Lye Mun dan Dr. Low Kai Lee, hal ini tidak selalu menunjukkan tingginya tingkat kematian akibat kanker paru-paru, namun lebih disebabkan oleh rendahnya tingkat diagnosis dini.

Hingga 90% hingga 95% kasus kanker paru-paru didiagnosis pada stadium lanjut (Stadium III dan IV) ketika gejala mulai terlihat, sehingga pengobatan menjadi lebih sulit dan mengakibatkan tingkat kesembuhan yang sangat rendah.

Data dari Januari 2007 hingga Desember 2011 menunjukkan bahwa tingkat kelangsungan hidup 5 tahun untuk kanker paru-paru setelah diagnosis hanya 9%, jauh lebih rendah dibandingkan dengan 62% untuk kanker payudara dan 59% untuk kanker prostat. Hal ini menyoroti tantangan besar dalam pengobatan kanker paru-paru.

Kemajuan Berkelanjutan dalam Pengobatan dan Diagnosis Dini Sangat Penting

Dr. Tho Lye Mun juga merupakan salah satu pendiri dan Wakil Presiden Jaringan Kanker Paru Malaysia. Dia menunjukkan bahwa meskipun teknologi pengobatan kanker semakin maju dan meningkatkan angka kesembuhan kanker paru-paru, diagnosis dini tetap menjadi faktor penting dalam meningkatkan tingkat kelangsungan hidup.

“Sebelumnya, pilihan pengobatan kanker paru-paru hanya sebatas pembedahan, terapi radiasi, dan kemoterapi. Saat ini, dengan diperkenalkannya obat-obatan yang ditargetkan dan imunoterapi, efektivitas pengobatan telah meningkat secara signifikan. Kemajuan ini mengatasi tantangan masa lalu dalam memberantas sel kanker, memberikan alternatif bagi pasien yang mungkin tidak cocok untuk pengobatan tradisional atau mungkin berjuang dengan efek samping.”

Dr Low Kai Lee menyebutkan bahwa kanker paru-paru memerlukan pengobatan jangka panjang. Oleh karena itu, bahkan setelah operasi atau menyelesaikan pengobatan, pasien sering kali perlu terus mengonsumsi obat untuk pengendalian dan menjalani kunjungan tindak lanjut secara rutin untuk memantau kemungkinan kambuhnya kanker.

“Tingkat kekambuhan tergantung pada stadium kanker dan jenis pengobatan yang digunakan. Semakin lanjut stadiumnya, semakin tinggi angka kekambuhan (metastasis). Untungnya, obat-obatan yang ditargetkan, sebagai bentuk pengobatan yang tepat, telah memperpanjang tingkat kelangsungan hidup kanker paru-paru stadium lanjut menjadi 3 hingga 5 tahun atau bahkan lebih lama. Beberapa pasien stadium IV dapat bertahan hidup selama 8 tahun.”

Dr Tho Lye Mun menjelaskan bahwa imunoterapi melibatkan penggunaan sistem kekebalan pasien untuk melawan kanker. Dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh pasien yang melemah, imunoterapi bertujuan untuk mencapai efek anti kanker. Hal ini berbeda dengan obat bertarget yang berfokus pada gen kanker pasien.

Jika seorang pasien menderita penyakit autoimun atau infeksi yang sedang berlangsung, mereka mungkin tidak cocok untuk menjalani imunoterapi. Pembedahan sering kali dilakukan pada tahap awal pengobatan.

Faktor Risiko dan Kelompok Risiko Tinggi Terkena Kanker Paru:

Meskipun merokok merupakan faktor risiko utama kanker paru-paru, bukan berarti orang yang tidak merokok bebas dari risiko kanker paru-paru. Beberapa faktor risiko dapat diatasi melalui perubahan pola makan dan gaya hidup lainnya adalah faktor lingkungan yang tidak dapat dikendalikan.

Faktor yang Dapat Dikendalikan

  • Merokok
  • Paparan asap rokok orang lain dan bahkan orang ketiga
  • Paparan karsinogen, seperti asbes, radon, nikel, arsenik, jelaga, dan tar, serta bahan radioaktif dan bahan kimia

Faktor yang Tidak Dapat Dikendalikan

  • Polusi udara
  • Riwayat kesehatan pribadi (misalnya, riwayat bronkitis kronis, tuberkulosis, atau fibrosis paru)
  • Riwayat kesehatan keluarga
  • Gender dan etnis

Oleh karena itu, para ahli kesehatan selalu menekankan untuk memulai dengan faktor risiko yang dapat dikendalikan untuk mengurangi kemungkinan terkena kanker.

Pencegahan

Tindakan pencegahan utama untuk kanker paru-paru adalah berhenti merokok, membatasi paparan asap rokok, membatasi kontak dengan bahan kimia atau radiasi karsinogenik (menggunakan CT scan dosis rendah untuk skrining), mengonsumsi makanan yang sehat, melakukan aktivitas fisik sedang, menjaga a jadwal tidur yang teratur, dan banyak lagi.

Ketika ditanya apakah tertular virus COVID-19 atau komplikasi pasca-COVID meningkatkan risiko kanker paru-paru, kedua dokter tersebut mengakui bahwa masa laten kanker paru-paru bisa mencapai 20 tahun. Oleh karena itu, hubungan antara COVID-19 dan kanker paru-paru masih dalam observasi dan penelitian.

myths and facts

Membongkar Mitos Kanker Paru-Paru

Dr Tho Lye Mun menyatakan banyak mitos dan kesalahpahaman tentang kanker paru-paru di kalangan masyarakat umum.

Kesalahpahaman yang paling umum adalah anggapan bahwa hanya perokok yang meninggal karena kanker paru-paru.

Kesalahpahaman lainnya adalah bahwa orang lanjut usia mempunyai peningkatan risiko akibat penurunan fungsi organ. Faktanya, siapa pun bisa terkena kanker paru-paru.

Mitos 1: Kanker paru-paru hanya menyerang perokok

Di Malaysia, sepertiga pasien kanker paru-paru adalah bukan perokok atau individu yang tidak pernah merokok. Di antara pasien kanker paru-paru wanita, 20% tidak pernah merokok seumur hidup mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, terdapat tren peningkatan diagnosis kanker paru-paru pada non-perokok. Di antara pasien yang ditemui Dr. Tho Lye Mun, setengahnya adalah bukan perokok, dan sebagian besar adalah perempuan.

Data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC), dan Institut Francis Crick yang terkenal di Inggris menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan merokok, polusi udara mungkin merupakan kontributor utama terhadap meningkatnya kejadian penyakit paru-paru. kanker di perkotaan.

Polusi udara dapat memicu peradangan pada tingkat sel, mengaktifkan gen kanker yang tidak aktif, atau mendorong mutasi (seperti EGFR dan KRAS), sehingga membuat orang yang bukan perokok, terutama yang tidak terpapar faktor risiko tradisional, rentan terkena kanker paru-paru.

Hal ini terutama terlihat di daerah perkotaan dimana polusi udara semakin buruk, sehingga menyebabkan peningkatan kejadian kanker paru-paru di kalangan generasi muda dan bukan perokok.

Mitos 2: Kanker paru-paru hanya menyerang orang lanjut usia

Tren global kanker yang menjadi lebih umum pada individu muda merupakan sebuah kenyataan yang semakin meningkat, dengan peningkatan nyata dalam kejadian kanker dan kematian di antara mereka yang berusia di bawah 50 tahun.

Menurut Jurnal Medis Inggris “The Lancet Oncology,” jumlah orang di bawah 50 tahun yang didiagnosis mengidap kanker telah meningkat hampir 80% selama 30 tahun terakhir, termasuk kanker umum seperti kanker payudara, paru-paru, dan kolorektal, yang secara tradisional dianggap sebagai penyakit kanker. penyakit pada orang lanjut usia.

Sebuah studi komprehensif yang mencakup lebih dari 200 negara mengungkapkan bahwa kasus kanker dini meningkat dari 1,82 juta pada tahun 1990 menjadi 3,26 juta pada tahun 2019, menunjukkan peningkatan yang mengejutkan sebesar 79%. Diantaranya, jumlah anak muda berusia 30 hingga 40 tahun yang meninggal akibat kanker meningkat sebesar 27%.

Dr Tho Lye Mun menunjukkan bahwa beberapa pasien muda didiagnosis mengidap kanker pada usia 20 atau 30 tahun dan sudah berada pada stadium keempat pada saat diagnosis.

Mitos 3: Pembedahan menyebabkan penyebaran kanker paru-paru/pengobatan mempunyai efek samping yang parah

Ada anggapan umum bahwa kanker paru-paru dapat menyebar akibat paparan udara saat operasi sehingga membuat proses pembedahan menjadi berbahaya.

Kenyataannya, pembedahan tidak menyebabkan penyebaran kanker paru-paru. Dengan diagnosis dan pengobatan dini, angka kesembuhan bisa cukup tinggi. Selain itu, beberapa orang percaya bahwa terapi lanjutan seperti terapi radiasi dan kemoterapi dapat menyebabkan efek samping yang parah, sehingga menyebabkan keragu-raguan dalam menjalani pengobatan.

Sebaliknya, mereka mungkin memilih berbagai terapi alternatif tanpa dasar ilmiah.

cancer treatment, old women, hospital

Mitos 4: Kanker paru-paru pasti berakibat fatal

Tho Lye Mun dan Dr. Low Kai Lee sama-sama menekankan, “Kanker paru-paru bukanlah hukuman mati.” Banyak yang masih percaya bahwa kanker paru-paru tidak dapat disembuhkan, terutama pasien dan keluarga mereka yang mungkin berasumsi bahwa hanya ada sedikit waktu tersisa setelah diagnosis kanker paru-paru dan mungkin menganggap pengobatan tidak diperlukan atau memilih untuk tidak menjalaninya.

Ada juga kesalahpahaman bahwa pengobatan akan membawa efek samping yang parah, menyebabkan penderitaan, dan lebih baik menerima hal yang tidak dapat dihindari.

Kenyataannya, dengan perkembangan dan kemajuan pengobatan yang presisi dan dipersonalisasi seperti imunoterapi dan terapi bertarget, bahkan pasien kanker paru stadium lanjut pun memiliki potensi untuk bertahan hidup lebih dari 5 tahun dan mempertahankan kualitas hidup yang relatif baik.

supplements

Mitos 5: Makanan/suplemen tertentu dapat mengurangi risiko kanker paru-paru

Faktanya, selama seseorang memenuhi Asupan Makanan yang Direkomendasikan (RDI) yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, maka tidak perlu mengonsumsi suplemen nutrisi tambahan. Nutrisi yang berlebihan pada akhirnya akan dikeluarkan dari tubuh kecuali ada kekurangan tertentu.

Faktor dan kelompok risiko terkena kanker paru-paru: Meskipun merokok merupakan faktor risiko utama kanker paru-paru, bukan berarti orang yang tidak merokok bebas dari risiko kanker paru-paru.

Beberapa faktor risiko dapat diatasi melalui perubahan pola makan dan gaya hidup, sementara faktor lainnya merupakan faktor lingkungan yang tidak dapat dikendalikan.

Pentingnya Pola Hidup Sehat

Semua dokter dan profesional kesehatan secara konsisten menekankan pentingnya mengurangi risiko kanker melalui kebiasaan makan sehat dan pilihan gaya hidup.

“Tips kesehatan” yang terkenal seperti mengonsumsi lebih banyak buah dan sayuran, melakukan olahraga ringan, dan memastikan istirahat yang cukup sudah mendarah daging dan diakui secara luas.

Meskipun menjalani gaya hidup yang sangat sadar akan kesehatan—tidak merokok, tidak mengonsumsi alkohol, tidak makan di luar, dan tidak memiliki penyakit kronis yang terkait dengan tiga penyakit tertinggi (hipertensi, hiperlipidemia, dan diabetes)—beberapa orang masih didiagnosis mengidap kanker paru-paru stadium akhir.

Terlebih lagi, bagi banyak orang, waktu mulai dari diagnosis hingga kematian adalah dalam waktu satu tahun atau bahkan enam bulan.

Mengapa ini terjadi?

genetics strain

Peran Genetika

Sebagai tanggapan, Dr. Tho Lye Mun mengakui bahwa jika terdapat riwayat keluarga dekat yang terkena kanker paru-paru, terutama di antara kerabat dekat (orang tua, saudara kandung), dan bahkan jika lebih dari satu anggota keluarga telah meninggal karena kanker paru-paru dalam konteks tersebut, maka hal lain akan terjadi. anggota keluarga harus memulai pemeriksaan paru-paru secara teratur untuk mendeteksi kelainan pada kesehatan paru-paru sejak dini.

Meskipun riwayat kanker dalam keluarga memang merupakan salah satu faktor risiko berkembangnya penyakit ini, hubungan antara kanker paru-paru dan faktor genetik tidak sejelas atau menonjol dibandingkan dengan kanker payudara.

Gen karsinogenik pada kanker paru-paru belum terdefinisi dengan baik dibandingkan gen karsinogenik pada kanker payudara, sehingga deteksi dini gen yang terkait dengan kanker payudara dapat membantu memastikan risiko seseorang dan memungkinkan tindakan pencegahan yang proaktif.

Faktanya, hanya 10% hingga 20% kanker yang biasanya dikaitkan dengan faktor genetik, sementara 80% hingga 90% terkait dengan faktor gaya hidup.

Terlepas dari itu, Dr. Tho menekankan bahwa menjaga pola makan dan gaya hidup sehat tetap merupakan cara terbaik untuk meningkatkan kesejahteraan, mengurangi risiko kesehatan, dan mencegah banyak penyakit kronis yang didapat. Menjalani hidup sehat, baik jasmani maupun rohani, selalu lebih diutamakan daripada gaya hidup tidak sehat.

Ancaman Diam-diam terhadap Kesehatan Wanita

Khususnya dalam hal pola makan, disarankan untuk meminimalkan penggorengan dan penggorengan, karena ada hubungan antara kanker paru-paru dan paparan asap masakan dalam waktu lama.

 Hal ini juga merupakan salah satu faktor potensial yang berkontribusi terhadap kanker paru-paru pada wanita bukan perokok yang menghabiskan waktu lama di dapur.

Catatan Akhir

Bulan November adalah “Bulan Kesadaran Kanker Paru-Paru,” dan Lung Cancer Network Malaysia (LCNM) sekali lagi berkolaborasi dengan berbagai institusi medis lokal, organisasi non-pemerintah, dan media untuk menyelenggarakan kegiatan kesadaran kanker paru-paru.

Inisiatif ini bertujuan untuk mempromosikan pengetahuan dan informasi tentang kanker paru-paru dan menyediakan pemeriksaan kesehatan oleh tenaga kesehatan profesional.

Melalui serangkaian kegiatan, LCNM berupaya meningkatkan kesadaran dan perhatian masyarakat terhadap kanker paru-paru, mendorong diagnosis dan pengobatan dini, mengurangi dampak kanker paru-paru, dan memungkinkan masyarakat untuk menapaki jalan kehidupan lebih jauh untuk melihat lebih banyak pemandangan kehidupan.

Dokter Unggulan:

Dr Tho Lye Mun

Konsultan Onkologi Klinis

Jadwalkan Pertemuan
Close Menu