Skip to main content
search

Ahli anestesi adalah spesialis medis yang sangat terlatih yang berspesialisasi dalam perawatan perioperatif pasien. Mereka memainkan peran penting dalam memastikan kenyamanan dan keamanan pasien selama periode perioperatif mereka.

“Anestesi” berarti “tanpa sensasi”; dari akar bahasa Yunani “an-” (artinya tanpa) dan “-aisthēsis” (artinya sensasi). Ahli anestesi memberikan anestesi sebelum operasi untuk membuat bagian pengkodean memori otak tidak aktif, sehingga membuat pasien tidak menyadari prosedur tersebut.

Singkatnya, ada beberapa jenis anestesi:

Anestesi Umum membuat pasien tidak sadarkan diri selama operasi

Perawatan Anestesi Terpantau (atau sedasi terpantau) membuat pasien tetap terbius tetapi responsif selama prosedur invasif minimal

Anestesi Regional membuat area tubuh tertentu mati rasa, termasuk teknik seperti anestesi spinal, analgesia epidural, dan blok saraf

Anestesi Lokal mematikan area kecil untuk prosedur kecil

Anaesthesia-blog-beacon-hospita

Sebelum operasi, ahli anestesi melakukan penilaian klinis menyeluruh untuk memastikan kebugaran pasien untuk mentolerir operasi. Jika diperlukan, kondisi pasien dioptimalkan terlebih dahulu, seringkali melalui pendekatan multidisiplin dengan spesialisasi lain (misalnya ahli jantung, penyakit dalam). Pilihan untuk anestesi kemudian didiskusikan bersama dengan pasien dan ahli bedah, untuk memastikan bahwa pasien sepenuhnya menyadari perjalanan yang akan dia lakukan di ruang operasi.

Selama operasi, tanggung jawab ahli anestesi berlipat ganda. Selain melakukan anestesi dan mengendalikan rasa sakit pasien, ahli anestesi terus memantau tanda-tanda vital pasien (tekanan darah, detak jantung, kadar oksigen darah, dan suhu), dan akan melakukan intervensi jika diperlukan. Dalam keadaan darurat, misalnya perdarahan masif, ahli anestesi berfokus pada menstabilkan kondisi pasien, untuk mencegah komplikasi yang tidak diinginkan.

Setelah operasi, ahli anestesi berkolaborasi erat dengan ahli bedah untuk memfasilitasi proses pemulihan yang lancar dan optimal. Mereka memainkan peran penting dalam perawatan pasca operasi, yang meliputi manajemen unit perawatan intensif (ICU), pereda nyeri, dan rehabilitasi. Di ICU, ahli anestesi juga bekerja sama dengan tim profesional perawatan kesehatan multidisiplin untuk memberikan perawatan komprehensif bagi pasien yang sakit kritis.

Neuroanesthesiologist sebagai subspesialisasi

Dalam hal Kedokteran, seperti bidang lainnya, telah berevolusi dari perawatan umum menjadi perawatan subspesialis. Dengan perkembangan ilmu saraf baru-baru ini, peran anestesi saraf pada pasien bedah saraf menjadi semakin menonjol. Ahli anestesi saraf adalah ahli anestesi yang berspesialisasi dalam anestesi untuk bedah saraf, yang melibatkan prosedur pembedahan yang melibatkan otak, sumsum tulang belakang, dan/atau sistem saraf.

Mari kita perhatikan mereka.

brain-neuroanaesthetist-beacon-hospital

Sementara ahli anestesi umum dapat memberikan perawatan selama operasi otak dan tulang belakang, peran khusus ahli anestesi saraf sangat diperlukan dalam mengoptimalkan kondisi pembedahan. Mereka memiliki pengetahuan luas tentang pertimbangan dan tantangan unik yang terlibat dalam bedah saraf, seperti menjaga kontrol yang tepat dari aliran darah di otak (aliran darah serebral) dan tekanan intrakranial.

Misalnya, dalam kasus tumor otak yang terletak di daerah yang berbeda, dapat terjadi berbagai komplikasi. Saat menangani tumor di bagian belakang otak, yang mengatur tingkat kesadaran kita, diperlukan kehati-hatian ekstra dalam mengontrol tekanan darah, menyesuaikan dosis anestesi, dan menentukan strategi ventilasi yang tepat untuk pasien yang menggunakan ventilator.

Selain itu, ahli anestesi saraf memiliki keterampilan unik yang spesifik di bidangnya. Mereka mampu memberikan perawatan untuk kraniotomi terjaga, prosedur di mana operasi otak dilakukan saat pasien terjaga. Dalam peran khusus ini, seorang neuro-anesthesiologist dengan mahir mengelola keseimbangan untuk memastikan pasien tetap rileks dan tenang sementara juga menjaga kerja sama mereka selama prosedur pembedahan.

Dalam operasi neuro-vaskular berisiko tinggi, mereka bahkan dapat menghentikan jantung pasien untuk sementara, jika perlu, menggunakan obat-obatan. Hal ini menunjukkan pentingnya bidang khusus anestesiologi dalam memastikan kondisi optimal dan keselamatan pasien selama bedah saraf yang rumit.

Singkatnya, ahli anestesi saraf dan ahli anestesi lainnya sama-sama memiliki keahlian yang sangat diperlukan dan berkontribusi secara signifikan terhadap keberhasilan operasi. Beroperasi di belakang layar, perhatian cermat mereka terhadap detail, pengetahuan luas tentang teknik anestesi, pemantauan konstan, dan dedikasi yang tak tergoyahkan untuk keselamatan pasien benar-benar menjadikan mereka spesialis di latar belakang.

Dr Leong Kok Weng menjabat sebagai Konsultan Ahli Anestesiologi di Rumah Sakit Beacon, Malaysia, dan telah menyelesaikan Beasiswa Neuro-anestesi & Trauma. Dia telah mengembangkan minat khusus dalam anestesi untuk pasien yang sakit kritis dan lanjut usia, dan untuk prosedur intervensi saraf yang melibatkan otak dan tulang belakang.

Informasi oleh :

dr-leong-kok-weng-anaesthesiologist-beacon-hospital-malaysia

Dr Leong Kok Wen

Konsultan & Ahli Anestesi

Book Now
Close Menu